SMS (Short Message Service)

2.1 Karakteristik Handphone Siemens C45
Handphone Siemens C45 adalah salah satu tipe handphone yang memiliki karakteristik dan sangat menunjang untuk tugas akhir ini kami. Karakteristik dari handphone Siemens C45 antara lain:
·         Handphone Siemens C45 memiliki AT Command.
·         Mempunyai kabel data.
Pinout dari handphone Siemens C45 tersebut mempunyai 12 pin, sedangkan yang kami gunakan hanya tiga pin, yaitu pin 1 berfungsi untuk ground, pin 5 berfungsi untuk transmitter, pin 6 berfungsi untuk receiver. Untuk lebih jelasnya akan diterangkan pada gambar 2.2. Selain karakteristik tersebut, handphone Siemens C45 juga mempunyai banyak referensi yang terdapat di internet. Referensi tersebut juga dapat membantu tugas akhir kami.

Gambar 2.1 Handphone Siemens C45

Gambar 2.2 Connector Siemens C45
                                                                                               
Keterangan:


Pin 1       : GRD
                Pin 2       : SB
                Pin 3       : CHARGE
                Pin 4       : BATT
                Pin 5       : TX
                Pin 6       : RX
                Pin 7       : Z_CLK
                Pin 8       : Z_DATA
                Pin 9       : MICG
                Pin 10     : MIC
                Pin 11     : AUD
                Pin 12     :AUDG


2. 2 SMS (Short Message Service)
2.2.1       SMS (Short Message Service)
SMS (Short Message Service) merupakan salah satu fasilitas layanan untuk pengiriman pesan singkat dalam bentuk teks dalam jaringan handphone/ponsel. Teknologi SMS memungkinkan kita mengirimkan pesan alphanumeric singkat dari sebuah handphone ke handphoneyang lain.
Ada beberapa karakteristik pesan SMS yang penting, yaitu:
·         Pesan SMS dijamin sampai atau tidak sama sekali, selayaknya e-mail, sehingga jika terjadi kegagalan sistem, time-out, atau hal lain yang menyebabkan tidak diterimanya pesan SMS tersebut, maka akan diberikan informasi (report) yang menyatakan pesan SMS gagal dikirimkan.
·         Berbeda dengan fungsi call (pemanggilan), sekalipun saat mengirimkan SMS ponsel/handphone tujuan tidak aktif, bukan berarti pengiriman SMS akan gagal. Namun SMS akan masuk ke antrian dulu selama belum time-out, SMS akan segera dikirimkan jika ponsel/handphone yang dituju sudah aktif.


2.2.2       Cara kerja SMS
Untuk mengimplementasikan layanan SMS, operator menyediakan apa yang disebut sebagai SMS Center (SMSC). Secara fisik SMSC dapat berwujud sebuah PC biasa yang mempunyai interkoneksi dengan jaringan GSM.
SMS Center adalah kombinasi perangkat keras/hardware dan perangkat lunak/software yang bertanggung jawab memperkuat, menyimpan dan meneruskan pesan pendek antara SME (Short Messaging Entity) dan piranti bergerak.
Pada saat kita mengirim pesan SMS dari handphone,pesan tersebut tidak langsung dikirimkan atau diterima oleh handphone tujuan akan tetapi pesan tersebut diteruskan ke SMS Centre(SMSC), baru kemudian pesan tersebut diteruskan ke hanphone tujuan.
Dengan adanya SMSC ini maka kita dapat mengetahui status dari pesan SMS yang telah kita kirim, apakah telah sampai atau gagal diterima oleh handphone tujuan.
Apabila handphne tujuan dalam keadaan aktif dan dapat menerima pesan SMS yang dikirim, maka handphonetersebut akan mengirimkan kembali pesan konfirmasi ke SMSC yang menyatakan bahwa pesan telah diterima handphone yang dituju. Kemudian SMSC akan mengirimkan kembali status tersebut kepada pengirim. Jika sebaliknya, handphone tujuan dalam keadaan tidak aktif atau dalam keadaan tidak dapat menerima pesan, maka pesan SMS yang kita kirimkan akan disimpan pada SMSC sampai period-validityterpenuhi.
 
Gambar 2.3   Skema cara kerja SMS

Untuk dapat mengirim dan menerima pesan, kita harus melakukan koneksi ke SMSC. Ada beberapa cara untuk melakukan koneksi ke SMSC antara lain:
·         Menggunakan terminal baik berupa GSM  modem atau handphone
Cara ini merupakan cara termudah tetapi memiliki kekurangan antara lain jumlah pesan yang dikirim per-menit sangat terbatas (sekitar 6-10 pesan per-menit). Untuk mengantisipasi hal ini biasanya digunakan lebih dari satu terminal.
·         Koneksi langsung ke SMSC
Dengan melakukan koneksi langsung ke SMSC kita dapat mengirim pesan dalam jumlah banyak, dapat mencapai sekitar 600 SMS per-menit tergatung pada kapasitas SMSC itu sendiri. Untuk melakukan koneksi ke SMSC diperlukan protokol penghubung. Masing-masing operator GSM menyediakan tipe protokol yang berbeda-beda.
·         Menggunakan software bantu
Saat ini banyak vendor telekomunikasi yang menawarkan software bantu untuk melakukan koneksi ke SMSC, dari yang bersifat freeware, open sourcesampai dengan komersial.
Untuk mengirim dan menerima SMS terdapat dua mode, yaitu mode text dan mode PDU (Protocol Data Unit).

2.2.2.1 Mode Text
Mode ini merupakan cara termudah untuk mengirim pesan SMS. Pada mode teks pesan SMS yang kita kirim tidak dilakukan konversi. Teks yang dikirim tetap dalam bentuk aslinya dengan panjang mencapai 160 (7 bit default alphabet) atau 140 (8 bit) karakter. Sesungguhnya, mode teks adalah hasil encodingyang direpresentasikan dalam format PDU. Kelemahan mode ini kita tidak dapat menyisipkan gambar dan nada dering ke dalam pesan yang akan dikirim serta terbatasnya tipe encoding.



Postingan terkait: